7 Perkara Bodoh Yang Kita Lakukan Kerana Cinta


Cinta membuatkan seseorang mampu melakukan perkara di luar kawalan dan kerja gila.
Kerana dilamun cinta, kadang kala kita melakukan perkara yang akhirnya kita akan kesali di kemudian hari.Jadi, 7 perkara bodoh ini mungkin anda pernah lakukan kerana cinta!

1. Melupakan perkara penting
tumblr_mj5onqxEsW1s5jcc7o1_500
Bila dah bercinta, pasti kita akan melupakan perkara yang begitu penting dalm hidup kita iaitu keluarga dan sahabat. Bukan itu je, ada yang melupakan kerjaya dan cita-cita demi untuk mengejar cinta yang belum pasti.

2. Berpura-pura jadi orang lain


tumblr_inline_ne50rnuW5S1qzkrg9
Kerana cinta ada yang berpura-pura jadi orang lain demi untuk orang yang dicintai. Kita cuba untuk menjadi orang lain kerana tidak mahu kehilangan si dia sehinggakan keluarga dan teman baik pun tak mengenali diri kita.

3. Menyerahkan segalanya

Dakota-Fanning-Crying-Because-Of-a-Broken-Heart-Sad-Gif
Tak cukup melupakan keluar dan sahabat, ada yang sanggup memberikan segalanya kepada pasangan tanpa berfikir panjang, termasuklah maruah yang boleh membinasakan hidup.

4. Desolusi

love-gif2
Cinta membuatkan kita menjadi orang bodoh. Buat kita hilang akal. Lebih teruk jika kita membuatkan mata terhadap segala perkara buruk yang dia lakukan.

5. Bersikap keterlaluan dan posesif

6355973507946136021672413269_anigif_enhanced-buzz-2979-1354222870-0
Pada awalnya kita seorang yang easy going. Tetapi apabila bercinta, tiba-tiba kita menjadi posesif dan keterlaluan terhadap pasangan yang akhirnya menjadi cemburu dan curiga.

6. Rela di pijak

tumblr_m3f5foLhDt1rul0hko1_500
Kalau ye pun dah mabuk cinta, jangan sampai kita diperlakukan buruk oleh di si dia. Jangan kerana takut kehilangannya, kit biarkan maruah diri kita dipijak.

7. Menyakiti diri sendiri

large
Pasti ramai pernah lakukan. Pada mulanya sanjung bagai nak gila, bila diperbodohkan atau putus cinta, mula la nak lakukan perkara yang menyakiti diri sendiri. Jangan kerana cinta kita lakukan perkara bodoh hingga kecewakan ibu bapa kita.

Share on Google Plus

About Muhammad Fakhruzzaman